Followers

Thursday, June 14, 2012

Kasih Di Puncak Dingin (Bahagian 4)




    Ibunya kelihatan sangat pucat dan tak bermaya..dengan perasaaan cemas Fazira menerpa ke arah ibunya.." Fazira !!!..." tiba-tiba ibu Fazira terkulai di pangkuannya. Fazira  bergegas membawa ibunya ke hospital. Perasaan Fazira bercampur baur, selama ni dia meneruskan hidup tanpa ayah di sisi..Selama ini ibunya sahajalah penguat semangatnya di kala susah dan senang..Bagaimana jika berlaku apa-apa kepada ibunya.." Fazira, awak nak makan apa-apa tak, saya boleh belikan" tiba-tiba satu suara menerjah kesunyian. Ternyata Fazira tak sedar yang menghantar ibunya tadi adalah cikgu Jeffry..Berkali-kali Fazira mengucapkan terima kasih tak terhingganya kepada guru itu.

    Kini Makcik Uji terlantar di hospital kerana diserang sesak nafas yang teruk.Seminggu Fazira menemani ibunya di hospital. Walaupun letih kerana terpaksa berulang alik menjenguk keperluan adiknya Kimi, Fazira gagahkan juga dirinya, kerana siapa lagi kalau tidak dia yang perlu mengambil berat tentang keluarganya..Cikgu Jeffrey kerap juga melawat mereka berdua, Makcik Uji merasa sangat terhutang budi kepada Cikgu Jefrry.

  Setelah seminggu berada di hospital, ada khabar gembira buat Makcik Uji dan Fazira kerana Makcik Uji boleh pulang memandangkan keadaannya yang dah semakin pulih.Setelah selesai segala urusan di hospital, mereka pulang ke rumah dengan bantuan dari Pak Long. Dalam masa yang sama , seorang pemuda berlegar-legar di kedai Pak Long ... seakan-akan tercari-cari sesuatu..dah seminggu Mak Long Fazira perhatikan pemuda itu sering berkunjung ke kedainya..setiap kali ditanya, hanya dibalas dengan senyuman..kadang-kadang situasi itu menimbulkan rasa bimbang pada wanita itu..

   Setelah beberapa hari menemani ibunya yang semakin pulih...kini Fazira terpaksa meneruskan rutin hariannya menjaga kedai Pak Long..sekurang-kurangnya Mak Long ada masa rehat yang lebih...Mak Long sempat berpesan kepada Fazira tentang pemuda yang mencurigakan sepanjang minggu itu..dia berpesan agar Fazira lebih berhati-hati ..Fazira hanya mengangguk tanda akur..tak sangka Mak Long masih prihatin kepada dirinya..sedang Fazira asyik leka mengemas kedai, "assalamualaikum"..kedengaran suara memberi salam..
serba salah Fazira ingin menjawabnya..namun disambutnya juga salam itu, mana lah tahu ada customer yang inginkan bantuan..tatkala menoleh ke kanan, berdiri seorang pemuda sambil melemparkan senyuman kepada Fazira..Ternyata Fazira masih mengingati pemuda itu, pemuda yang hampir mengusik hatinya dulu..namun usikan itu terhenti pada pertemuan pertama mereka dulu.. pemuda itu adalah Hazizan, pemuda yang pernah diceritakan ibunya kepadanya dulu, namun dia tak pernah menghiraukannya.



bersambung.....







Sunday, September 18, 2011

Kasih Di Puncak Dingin (Bahagian 3)


           
            Dari jauh Fazira memerhati Paklongnya yang sedang melayan seorang pelanggan lelaki. Kelihatan Paklong sedang memilih orkid untuk dijual kepada pelanggannya itu.

           Terbantut niat Fazira untuk bertemu dengan Paklong yang selama ini banyak mengambil berat tentang diri dan keluarganya.” Fazira tolong jaga kaunter ye, Maklong nak keluar kejap”, tiba-tiba Maklong bersuara..Fazira tersentak dan mengangguk lesu..pelanggan sudah semakin kurang..keadaan kedai hampir lengang..dari jauh Fazira lihat Paklong sedang sibuk memasukkan beberapa pasu orkid ke dalam kereta seorang pemuda..Fazira melemparkan senyuman kepada Paklongnya..Paklong melambai tangan dan tersenyum..pemuda itu pun turut tersenyum..kelihatan Paklong berbual-bual sambil berjalan ke arah kedai..Pemuda itu semakin menghampiri kaunter dan menghulurkan sejumlah wang...dengan iringan ucapan terima kasih Fazira menguntumkan senyuman kepada pemuda itu...mereka saling bertentang mata, namun Fazura lantas tertunduk kaku, menepis renungan pemuda  itu..

            Pemuda itu sangat ingin bersuara mengutuskan salam perkenalan namun pertemuan itu terlalu awal dan atas dasar hormat kepada orang tua jugalah..dia terpaksa mengalah..pemuda itu berlalu pergi seperti pelanggan-pelanggan yang lainnya juga..namun ada harapan yang tersemat di jiwanya..Fazira merenung setiap langkah pemuda itu..berlalunya dia seperti meninggalkan harmoni di jiwa Fazira..”

“Fazira..termenung jauh nampak” sapa Paklong yang nampak keletihan. Fazira tersenyum berlagak selamba.. Salam dihulur dengan penuh rasa kasih sayang..” Paklong, sebenarnya saya datang tadi nak minta izin untuk bekerja di kedai Paklong ni..tapi bila dah ramai sangat pelanggan tadi tak sempat pulak saya nak beritahu dulu”, Fazura menerangkan dengan bersungguh-sunggh.” Ooh..Paklong pun memang berhajat nak pergi ke rumah kamu semalam, nak bagitau hal ini lah tapi semalam Maklong ajak Paklong ke Ipoh..menjenguk cucu”, Paklong bersuara..” Tak pe, sementara ni kamu kerja dengan paklong, buatlah apa yang patut..lagipun kamu ni bijak..Paklong memang lega sangat kalau kamu dapat tolong’, pinta Paklong dengan penuh berharap..


            “ Paklong..banyak juga customer tadi tu beli orkid ye” Fazira bersuara..”ooo..customer tadi tu ke? Dia tu kerap datang ke sini atas urusan kerja..orkid tu dibelikan untuk mak nya….emm, tak silap Pak Long tadi, nama dia Hazizan..dia suruh Paklong panggil Ijan, ramah budak tu” panjang pulak jawapan Paklong…




     
Selesai sudah urusan perniagaan di kedai Paklong hari itu..dan hari pun semakin menginjak ke senja..
Fazira bergegas pulang ke rumah..Ibunya telah dulu tiba dari nya..Kimi leka menonton televisyen..dalam keadaan yang letih , Fazira tetap membantu ibunya di dapur untuk menyediakan juadah makan malam..
            “ Zira, kebelakangan ni mak dah jimat duit belanja makan tau” ibu nya bersuara riang..” kenapa pulak mak?” Fazira kehairanan.. “ ada sorang penyewa bilik ni, kerap sangat beli makanan kat mak dan kawan-kawan mak” ibunya tersenyum..”habis, mak suka la tu....hati-hati mak,belum tentu mak kenal orang tu baik ke tak” Fazira berkeras..

“ Insya Allah, dia baik orang nya..tapi mak tak ingat la nama dia..tak ingat sungguh..yang pasti dia lebih tua dari Zira empat atau lima tahun” ibunya menerangkan..
“ biarlah mak, dia tua ke muda..Zira tak suka mak layan orang yang kita tak kenal” Fazira membantah…” tak pe mak, mak jangan risau, ada cikgu duda kat sekolah Kimi tu..senang-senang mak pinang cikgu tu untuk kak Zira..haha” tiba-tiba Kimi menyampuk dari belakang..

           Fazira terdiam menahan marah..tiba-tiba dia terbayang wajah cikgu Sharif..dan perbualan cikgu itu dengan nya di siang tadi…cikgu tu telah berterus terang yang anaknya memang ketiadaan ibu..eeee..cikgu tu ke?..memang nak kena kau ni Kimi.. Fazira memandang adiknya dengan jelingan yang tajam..Kimi tersenyum selamba..Mak Cik Uji menggelengkan kepala melihat gelagat anak bongsunya yang nakal itu

______________________________________________________________________________

Minggu demi minggu berlalu..rutin harian Fazira tetap sama, membantu Paklongnya di kedai, namun dia tidak pernah jemu ..Dalam pada masa yang sama dia juga tidak lupa mencari kerja lain..tapi hati kecil nya lebih kepada ingin dekat dengan ibu nya selalu..

Pagi itu Fazira tidak membantu Paklong nya kerana mereka sekeluarga ke Ipoh menjenguk cucu.Paklong ada mempelawa Fazira namu dia menolak dengan baik..lagipun dia memikirkan keselesaan mereka sekeluarga..Fazira lebih senang berada di rumah..tiba-tiba bunyi deruman enjin kereta di luar rumah..tak pasti siapa, Fazira memerhati di jendela..kelihatan seseorang memapah ibunya keluar dari kereta..


bersambung...




Sunday, September 04, 2011

Kasih Di Puncak Dingin (Bahagian 2)





Pintu bilik guru disiplin diketuk sambil memberi salam..salam disambut dari dalam..terdengar suara menyuruh masuk..suara itu sangat tegas, kecut hati Fazira untuk meneruskan langkah..namun diteruskan jua demi adik yang dikasihinya..

Kelihatan wajah guru yang digelar taiko itu seolah-olah tergamam.Wajahnya tak sebengis yang disangka...dengan kelam kabut dijemputnya Fazira duduk..” maaf cikgu, kalau saya mengganggu” Fazira bersuara..” Eh, takde lah..err silakan duduk cik, apa tujuan cik datang ke mari, nak panggil cik ape ye?” cikgu itu bertanya sambil merenung tajam. Fazira seperti tidak selesa dengan situasi itu.” Saya Norfazira, saya datang ni berkenaan dengan hal adik saya Hakimi ….kali ni apa masalah dia cikgu?..saya harap cikgu dapat maafkan dia dan berilah dia peluang ya”, Fazira memberanikan diri berbicara..

“ Oh, macam ni cik Norfazira..sedap nama tu macam nama pelakon”, sempat lagi cikgu tu nak bergurau senda..” Biasa lah budak-budak nak meningkat remaja, masing-masing nak tunjuk handal..nak tunjuk samseng..saya harap cik jangan bimbang..saya akan pantau disiplin adik cik ni dari masa ke semasa, Insya Allah mudah-mudahan dia boleh berubah”, terang cikgu itu.

            Cikgu yang bernama Sharif itu tidak memberitahu cerita yang sebenar tentang Kimi  yang telah terlibat dengan satu pergaduhan di sekolah…mungkin dia kasihan melihat kegusaran yang tergambar di wajah ayu milik Fazira itu.. dengan perasaan lega Fazira  meminta diri dengan sekuntum senyuman manis..cikgu Shariff tidak melepaskan pandangannya walau sekilas pun…cepat-cepat Fazira mengatur langkah kerana guru lelaki itu juga mengiringinya keluar, sementelah dia pun ingin pulang…” lewat juga ya cikgu pulang hari ni”, Fazira  terpaksa menyapa kerana cikgu Shariff sudah mengiringi langkahnya..
” aah, nak jemput anak di rumah pengasuh..macam ni lah nasib anak yang takde mak”, cikgu Shariff tersenyum dan cuba berbual panjang…namun Fazira cepat-cepat melangkah berlalu pergi..


            “ Assalamualaikum Maklong, Maklong sihat?” Fazira menyapa Maklongnya.
“ Waalaikumussalam, Alhamdulillah maklong sihat”, Maklong tersenyum kelat..Fazira faham yang Maklongnya memang kurang menyenanginya….sejak Fazira berjaya melanjutkan pengajian di IPTA, sikap maklong semakin dingin terhadapnya.Mungkin Maklong kecewa kerana Shahida anak tunggalnya tidak dapat memenuhi impiannya.. Shahida telah disunting pada usia yang terlalu muda dan kini bahagia bersama suami dan dua orang puterinya..namun begitu hubungan Fazira dan Shahida sangat baik..

            Pelanggan di kedai Paklong semakin ramai..Fazira dengan penuh yakin membantu melayan kerenah pelanggan di situ.. Tanpa dia sedari ada sepasang mata redup merenung ke arahnya..

Bersambung…

Thursday, August 11, 2011

Kasih Di Puncak Dingin (Bahagian 1)

        





Hembusan angin dingin nan nyaman menyapa lembut di pipi..hujan rintik-rintik menemani pagi hari yang hening.Makcik Uji bergegas ke tempat kerjanya demi sesuap nasi..kerja biasa sebagai pengemas bilik hotel di pekan berhampiran…Pekan Brinchang tidak lah jauh mana dengan teratak kecilnya..Di sinilah dia menyemai kebahagiaan hidup bersama dua orang cahaya mata. Mereka berdua bagai penyuluh hidupnya setelah kematian suami tercinta..

            Teratak kecil berwarna biru itulah tempat berlindung mereka tiga beranak..dihiasi dengan pokok-pokok mawar berwarna warni yang harum baunya, rimbunan pokok bunga lili yang bermacam-macam jenisnya, bunga dahlia yang merah hati dan jingga, kekwa yang bersusun pasunya, juga daisi yang disusun berselang seli mengikut warna..Semuanya hasil aktiviti kegemaran anak gadisnya Norfazira yang memang gemar menanam pokok-pokok bunga.. Makcik Uji pula suka menanam sayur-sayuran seperti kobis,salad,timun dan kacang buncis serba sedikit.Sekurang-kurangnya ia dapat menjimatkan belanja dapur mereka..

Anak lelakinya Kimi juga bersiap-siap hendak ke sekolah..tinggal lah Fazira yang baru menghabiskan pengajian semester akhirnya di teratak ibunya itu..” Fazira, kau cuba lah tanya paklong kau,  kalau-kalau dia perlukan pembantu kat kedai dia buat sementara waktu ni” Makcik Uji bersuara..” Insya Allah mak,  tengah hari nanti saya pergi jumpa paklong”, jawab Fazira dengan lembut..

            Paklong adalah pemilik perusahaan tanaman seperti stroberi,orkid dan bunga mawar..selain itu beliau juga membuka kios menjual aiskrim buatan sendiri..Tibalah waktu tengah hari, Fazira telah siap menyediakan makanan untuk adiknya bila pulang dari sekolah nanti..Tiba-tiba Kimi pulang dengan muka yang masam..” kau ni kenapa, asal balik sekolah je muka macam ni, apa masalahnya?” Fazira bertanya dengan nada tegas.
“ Saya benci lah dengan cikgu taiko tu!”….’cikgu taiko mana pulak ni? Getus Fazira di dalam hati..” Akak tak pernah dengar pun nama cikgu taiko ni dulu?’ Fazira kehairanan..
“ Alah akak ni, memang lah..dia ni cikgu baru,..asyik-asyik suruh mak bapak datang jumpa dia, bosan lah”, Kimi meluahkan rasa hatinya..

            Fazira membiarkan Kimi melayan perasaannya.. Kimi memang nakal dan keras kepala.. Makcik Uji telah banyak bersabar dengan kerenah anak bongsu nya itu. Sampaikan dia dah malu nak mengadap muka dengan cikgu itu setiap kali dipanggil..Kali ini mungkin Fazira pula yang terpaksa berjumpa dengan guru disiplin yang bergelar taiko itu. Waktu dah hampir jam dua petang..selesai solat dan makan tengah hari Fazira bergegas ke sekolah adiknya dengan menaiki motosikal..selepas itu dia bercadang ke tempat paklong nya pula..Insya Allah..

Bersambung…



** Cerpen ini tidak pernah ada kene-mengena dengan yang hidup atau yang telah mati..harap maklum

Friday, January 14, 2011

Seri Sinar Suria ( Bahagian 5 )

Aku kebingungan..suara nyanyian itu semakin merdu kudengari..Aku menepis tangan Suria yang setia mengenggam erat..kali ini aku berpaling, Suria menahan diri ku dengan kudratnya yang semakin terhakis..aku seolah-olah di sedut oleh angin dingin namun Suria tetap bertahan menyelamatkan ku..


Kali ni aku cuba melawan..aku merenung tepat ke wajah Suria supaya memori ku tidak luput akan diri nya..
Perlahan-lahan angin yang umpama ribut semakin hilang..aku terlepas ..sinar terang mentari berkejaran di setiap penjuru hutan paya yang kini semakin beransur menjadi taman-taman indah..kicauan burung-burung kecil yang berwarna-warni menghiasi suasana yang damai nan nyaman itu...air sungai mengalir jernih dan berkilauan..


Suria memandangku dengan senyuman yang manis sekali..senyuman yang lama meredakan lelahan ku..Kini kami tidak perlu bimbang tentang Pelangi kerana dia telah melanggar  peraturan alam.. Pelangi telah hilang bersama sifat kebencian dan dendam..Dia hilang dalam terangnya sinar suria...dia larut dalam udara yang mengejar cahaya terang..


Tiba-tiba suasana alam gelap dengan tiba-tiba..Suria entah di mana..terdengar suara hingar-bingar di sekelilingku..Ku perhatikan dari jauh, kelihatan susuk-susuk tubuh dengan lampu suluh di tangan..mereka menghalakan kilauan cahaya lampu suluh tepat ke anak mata ku..lidah ku kelu, tiada bicara yang dapat ku ungkapkan....selendang Suria masih kudekap erat...seseorang megeluarkan botol kristal dari dalam poket seluarku...Aku pasti mereka bukan orang lain..mereka orang yang mengambil berat akan diri ku selama ini..Aku semakin tersedar..namun bibir ku terkunci rapat... ku lihat wajah sayu ibu dengan air mata berlinang  di pipi..aku sedar aku kini di alam nyata, bukan lagi di tempat Suria..

Sepurnama berlalu.. selendang dan botol kristal itu telah ditanam di denai hutan itu..dengan harapan aku akan pulih seperti dulu..namun, keadaan ku masih tidak berubah..biarlah aku membisu seribu bahasa namun sumpah yang tertanam antara aku dan Suria tidak pernah padam...aku masih menunggu saat aku kan bertemu Suria  kembali..namun dunia kami berbeza!